best website stats Lereng Gunung Welirang Terbakar, Ada 6 Titik Api Tersebar di Dua Lokasi - Suara Mojokerto | MAJA FM 100.7

Lereng Gunung Welirang Terbakar, Ada 6 Titik Api Tersebar di Dua Lokasi

majamojokerto.com

Memasuki puncak musim kemarau, kebakaran hebat kembali terjadi di lereng gunung Welirang. Hingga memasuki hari kedua, kobaran api masih terus membara. Bahkan api diketahui berada di 6 titik.

Informasi yang dihimpun Pusat Pengendalian Oprasi (Pusdalops) BPBD Kabupaten Mojokerto, kebakaran  terjadi sejak Selasa malam kemarin (1/10/2019) sekitar pukul 20.30 WIB. Hingga saat ini kepulan asap pada Rabu (2/9/2019) terlihat juga membumbung tinggi di sejumlah titik.

"Siang ini api kian meluas," ungkap Yanuar, Petugas BPBD Kabupaten Mojokerto saat dikonfirmasi Fuad Amanulloh, Reporter Maja FM, Rabu (02/10/2019).

Bahkan, hingga kini petugas dibantu berbagai potensi relawan terus berupaya memadamkan api dengan alat seadanya.

Muhammad Zaini, Kepala Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) Kabupaten Mojokerto mengatakan, ada 6 titik api yang tersebar di dua lokasi sekaligus. Masing-masing, di lokasi Blok Patok Wesi Welirang, Desa Ketapanrame, Kecamatan Trawas serta di Blok Plorotan Welirang, Desa Ketapanrame, Trawas.

" Untuk luasan, kita masih belum bisa memperkirakan. Ini masih kita petakan dengan pihak terkait," ungkapnya.

Menurutnya, sejauh ini petugas bersama potensi relawan diterjunkan ke lokasi kebakaran secara bertahap, kerja keras petugas dan tim relawan sedikit demi sedikit berhasil menjinakkan api. Untuk antisipasi, petugas dan tim relawan juga berupaya membuat sekat tanah, agar api tidak merambat.

"Dikarenakan angin di lokasi tersebut kencang, titik api semakin membesar dan sedang dilakukannya upaya pemadaman api oleh tim," tuturnya.

Sementara itu, Anam Budi Prasetyo, Ketua Team Stress Indonesia (TSA) yang turut serta dalam upaya pemadaman menginformasikan, sejauh ini rombongan petugas dari berbagai relawan sudah memasuki gelombang kedua untuk membantu pemadaman api.

" Tadi siang ada 30 relawan dari LPBI NU, Usar Penanggungan, Welirang komunity, ISM, TSA dan Tahura yang naik untuk pemadaman dan ini masih mencari anggota yang free untuk gelombang ketiga," terangnya.

Selain itu juga ada penjinak api dari berbagai instansi melakukan pemadaman. Diantaranya, Perhutani, unsur TNI dari Koramil, LMDH, BPBD, dan UPT. TAHURA R. SOERJO Pacet. "Total ada sekitar 38 personil gabungan lebih dikerahkan," pungkasnya. (fad/and)

majamojokerto.com